by

Obor Asian Para Games Memasuki Jakarta

-Isu Olahraga-dibaca 19 kali

Panitia penyelenggara Asian Para Games (APG) 2018 (INAPGOC) memastikan Jakarta menjadi kota terakhir kirab obor dan yang membedakan dengan Asian Games 2018 adalah obor yang sebelumnya keliling di beberapa kota itu tidak singgah di Istana Negara.

Ketua umum INAPGOC Raja Sapta Oktohari mengatakan, kirab obor di Jakarta sesuai dengan rencana digelar Minggu (30/9) dan akan dimulai dari Balaikota DKI Jakarta dan akan berakhir di Kantor Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora). “Memang benar. Obor Asian Para Games 2018 tidak singgah di Istana Presiden. Itu kami lakukan agar pelaksanaannya berbeda dengan kirab obor Asian Games 2018 lalu.

Sebelum dikirab di Jakarta, obor yang apinya diambil dari Mrapen Purwodadi, Jawa Tengah itu dikirab di Ternate yang pelaksanaannya bersamaan dengan puncak peringatan Hari Olahraga Nasional (Haornas) 2018 dan berikutnya kirab dilakukan Bali. Setelah itu, obor terbang ke Pontianak, Kalimantan Barat. Kirab sendiri berlangsung dengan meriah dan melibatkan banyak pihak. Begitu juga saat kirab dilakukan di Medan, Sumatera Utara. Sebelum dibawa ke Jakarta, obor singgah dan selanjutnya menuju kota Pangkal Pinang.

Pria yang akrab dipanggil Okto itu menjelaskan pada kirab obor Asian Para Games 2018 di Jakarta itu pihaknya melibatkan banyak pihak mulai pejabat pemerintah, atlet, artis hingga tokoh masyarakat. Hal sama dilakukan saat di kota-kota sebelumnya. “Prinsipnya semuanya sudah siap. Jakarta adalah kota terakhir kirab obor. Adapun tema kirab obor sendiri adalah multi culture,” katanya menambahkan.

Sementara itu Member of Departement Ceremony INAPGOC, Rahmat Tri Yuniarto mengatakan kirab obor Asian Para Games 2018 di Jakarta dari Balaikota dan berakhir di Kemenpora terbagi dalam dua kegiatan yang berbeda. “Dari Balaikota menuju Bundaran HI, obor akan dibawa berlari oleh 24 orang secara estafet. Setelah itu obor akan dibawa menggunakan kendaraan. Ada beberapa tempat yang disinggahi dan diantaranya gedung DPR/MPR,” katanya.

Khusus untuk 24 orang yang akan bergantian membawa obor, pria yang akrab dipanggil Tito ini menjelaskan jika ada Ketua DPR, Mensesneg, Menpar, Kepala Bappenas, kalangan artis, kalangan atlet termasuk difabel dan mantan atlet hingga petinggi BRI. “Kirab obor ini bersamaan dengan Car Free Day. Kami harap semuanya berjalan dengan lancar. Satu lagi, untuk kirab menggunakan kendaraan kami melibatkan komunitas otomotif,” kata Tito menegaskan. (sumber:independensi.com)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

News Feed